Font Psychology: How to Use It to Create Persuasive Designs

Psikologi Font: Cara Menggunakannya untuk Membuat Desain Persuasif


Anda mungkin pernah mendengar ungkapan “sebuah foto bernilai ribuan kata”. Jika itu benar, maka begitu juga jenis hurufnya.

Pemilihan font dapat sangat memengaruhi apa yang Anda katakan melalui desain dan betapa mudahnya membaca, serta emosi dan psikologi manusia yang melekat padanya.

Meskipun kata-kata dimaksudkan untuk dibaca, kata-kata itu juga dilihat dan membangun hubungan visual.

Hari ini kita menyelami ide psikologi font, dan bagaimana menggunakannya untuk memengaruhi pesan apa yang disampaikan oleh desain Anda.

Apa itu Psikologi Font?

Infografis dari blog CrazyEgg ini masih menjadi salah satu contoh lengkap terbaik dari psikologi font.

Ada beberapa pedoman pemasangan untuk memulai dengan gaya tipografi yang berbeda.

  • Serif: Keabadian, formalitas
  • Serif modern: Glamor, mode tinggi
  • Slab serif: Pentingnya, perhatian
  • Sans serif: Netral, mudah
  • Sangat tipis atau kental: Berwibawa, sibuk
  • Miring (serif atau sans serif): Gerak, perbedaan
  • Hitam atau tebal (serif atau sans serif): Penting, berhenti
  • Naskah: Keanggunan, pribadi
  • Kebaruan: Santai, ringan hati
  • Geometris: Retro, kekanak-kanakan
  • Monospace: Berbasis kode, techy
  • Gelembung atau bulat: Ramah, periang
  • Vintage: Trendi, keren
  • Grunge: Kasar, misterius

Saat Anda menelusuri beberapa contoh di seluruh artikel ini, pikirkan tentang bagaimana tipografi memengaruhi perasaan Anda atau kepercayaan Anda pada desain dan apa yang ingin dikatakannya. Apa yang Anda percayai? Apa yang membuatmu berhenti?

Apa itu Desain Persuasif?

Persuasif desain hampir semua jenis elemen grafis yang dimaksudkan untuk membantu seseorang membuat pilihan.

Yayasan Desain Interaksi menjelaskannya seperti ini: “Desain persuasif adalah bidang praktik desain yang berfokus pada mempengaruhi perilaku manusia melalui karakteristik produk atau layanan. Berdasarkan teori psikologi dan sosial, desain persuasif sering digunakan dalam e-commerce, manajemen organisasi, dan kesehatan masyarakat. Namun, desainer juga cenderung menggunakannya di bidang apa pun yang membutuhkan keterlibatan jangka panjang kelompok sasaran dengan mendorong kebiasaan yang berkelanjutan.”

Saat memikirkan tentang desain untuk situs web, Anda dapat memikirkan lebih lanjut tentang desain persuasif sebagai pendekatan yang bertujuan untuk memengaruhi dan memandu perilaku pengguna menuju konversi tertentu. Ini mungkin menggunakan teknik seperti membuat sesuatu menjadi mudah atau menarik, atau menggunakan bukti sosial atau gamifikasi.

Tujuan dari desain persuasif adalah untuk menciptakan produk yang fungsional dan mampu memengaruhi pikiran, emosi, dan tindakan pengguna. Semua ini dicapai melalui kombinasi kata, gambar, dan elemen visual – termasuk tipografi.

Bagaimana Font Dapat Digunakan untuk Membujuk?

Sebagian besar waktu Anda mungkin tidak secara langsung memikirkan tentang bagaimana tipografi membujuk Anda dalam sebuah desain. Tetapi segala sesuatu tentang pilihan font dapat menciptakan reaksi kecil di otak Anda yang membuat Anda merasakan hal tertentu tentang apa yang Anda lihat.

Beberapa orang menyukai atau membenci tipografi serif online, misalnya. Kami telah berbicara tentang apakah sans serif lebih baik untuk membaca online selama lebih dari satu dekade. Di sisi lain, banyak buku menggunakan tipografi serif dan tidak ada yang mempertanyakannya.

Ini memengaruhi perasaan Anda tentang desain dan apakah menurut Anda itu kredibel atau dapat dipercaya. (Bayangkan saja jika Anda mengambil novel dan dicetak di Comic Sans; Anda akan memiliki perasaan tertentu tentang itu.)

Dora Cee dari UX Collective memecahkan konteksnya seperti ini, yang sangat masuk akal.

“Serif menurunkan kecepatan membaca, jadi jika Anda ingin audiens Anda menghabiskan lebih banyak waktu untuk konten Anda, Anda dapat menggunakan ini untuk keuntungan Anda dengan memilih, misalnya, Times New Roman, Garamond, Georgia, Didot, atau apa pun yang Anda suka. keluarga Serif.

“Kita juga bisa menggeser perspektif di sini. Untuk potongan teks yang lebih besar, Anda mungkin ingin memilih font Sans-serif untuk membaca lebih cepat — yang juga meningkatkan aksesibilitas. 10 persen populasi yang diyakini menderita disleksia kemungkinan besar akan berterima kasih kepada Anda karena telah membantu kinerja membaca. Mereka yang memiliki penglihatan rendah juga tampaknya lebih menyukai sans-serif menurut tinjauan penelitian.

“Tipeface Serif secara signifikan meningkatkan daya ingat. Seperti yang disoroti sebelumnya, karena mereka membutuhkan waktu lebih lama untuk membaca dan menguraikan, mereka dapat mengarah pada pengetahuan yang lebih dalam dan lebih kokoh.

Anda juga dapat memperluas konteks itu ke berbagai tujuan lain yang berkaitan dengan tujuan dan nada situs web. Psikologi font dapat memengaruhi persuasi dengan:

  • Membangun kredibilitas: Penggunaan font yang jelas dan profesional dapat menciptakan rasa kredibilitas dan kepercayaan pada konten situs web.
  • Menyampaikan nada tertentu: Pilihan font dapat memengaruhi mood dan nada desain, seperti font lucu untuk merek yang menyenangkan dan ringan, atau font yang lebih serius untuk merek profesional dan tradisional.
  • Membuat hierarki: Ukuran dan gaya font yang berbeda mengarahkan perhatian ke elemen tertentu yang menciptakan hierarki visual yang memprioritaskan informasi.
  • Memfasilitasi keterbacaan: Tipografi yang mudah dibaca membantu pengunjung tetap terlibat dan mengurangi kemungkinan mereka meninggalkan halaman karena frustrasi.
  • Mencocokkan identitas merek: Memilih font yang selaras dengan kepribadian dan nilai merek dapat membantu memperkuat identitas dan menciptakan pengalaman pengguna yang konsisten di semua media.

3 Contoh Penggunaan Font yang Hebat dalam Desain Persuasif

Ketika Anda memikirkan desain persuasif, e-commerce mungkin adalah salah satu hal pertama yang terlintas dalam pikiran karena merupakan konversi dan penjualan langsung. Berikut adalah tiga desain yang bekerja sangat baik dengan psikologi font dan persuasi untuk toko online mereka.

Angkatan Laut Tua

Old Navy ingin merasa muda, menyenangkan, dan mudah didekati. Mereka menggunakan font yang mudah dibaca dengan warna-warna cerah untuk menekankan hubungan emosional – dan belanja – itu.

Vollebak

Tipografi sederhana membantu menciptakan pemahaman dan kepercayaan yang lebih baik pada merek. Ketika ada label harga yang lebih besar, kepercayaan menjadi sangat penting. Hierarki pilihan font, mulai dari lembaran tebal hingga deskripsi yang lebih ringan hingga ukuran dan harga di tengah, membantu memandu Anda secara visual melalui proses penjualan.

Kecantikan GXVE

Merek ini melakukan dua hal dengan tipografi:

  • Merek ini menggunakan jenis logo yang funky dengan gaya dunia lama untuk menciptakan kesan edgy
  • Mereka memasangkannya dengan tipografi yang sangat mudah dibaca dengan huruf tebal yang berbeda hingga hierarki biasa agar mudah dibaca

Kesimpulan

Psikologi font bermuara pada faktor sederhana: tipografi yang tepat menekankan apa yang ingin Anda komunikasikan dalam sebuah desain. Font yang salah dapat berdampak negatif dan membuat pesan menjadi tidak jelas atau membuat ketidakselarasan atau kebingungan.

Menggunakan tipografi yang tepat dapat berfungsi untuk membantu Anda mendorong konversi dan membangun konektivitas merek yang lebih baik. Pikirkan tentang tujuan Anda dan pilih tipografi untuk proyek untuk memastikan keselarasan terbaik.



sumber

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *